BerandaInternasionalTanpa Korban Jiwa, Evakuasi Ratusan Penumpang Japan Airlines

Tanpa Korban Jiwa, Evakuasi Ratusan Penumpang Japan Airlines

Pesawat tersebut bertabrakan dengan pesawat Penjaga Pantai saat mendarat di Bandara Haneda Tokyo, setelah terbang dari kota utara Sapporo. Seluruh penumpang yang berjumlah 367 orang dan 12 awak kapal keluar hanya dalam waktu 90 detik, tanpa mengalami luka berat.

Kapten telah diberi izin untuk mendarat tetapi kemungkinan besar tidak dapat melihat pesawat patroli maritim Dash-8 buatan Bombardier yang lebih kecil milik Penjaga Pantai di bawah, kata eksekutif maskapai penerbangan pada konferensi persnya.

Pesawat Penjaga Pantai sedang menuju ke Niigata di pantai barat Jepang untuk mengirimkan bantuan kepada orang-orang yang terjebak dalam gempa yang terjadi pada Hari Tahun Baru. Fokus penyelidikan adalah pada bagaimana kedua pesawat berakhir di landasan yang sama, dengan indikasi awal menunjukkan miskomunikasi antara pengatur lalu lintas udara dan pilot.

Mengutip Channel News Asia (CNA), para penumpang terlihat mengikuti protokol darurat dan tidak mencoba mengambil barang-barang mereka, sementara pintu keluar pesawat berfungsi dengan baik meskipun dikerahkan dalam kapasitas penuh. Asap tipis di dalam kabin juga tidak menyebabkan penumpang tidak berdaya karena menghirup asap dan mati lemas sehingga bisa keluar dari pesawat.

Asisten profesor teknik penerbangan dan sistem terintegrasi Shawn Pruchnicki dari Ohio State University mengatakan kepada CNA Asia First Rabu (3/1/24), bahwa kecepatan evakuasi menakjubkan. “Saya menduga faktanya jika mereka benar-benar turun dalam waktu 90 detik, sepertinya orang-orang tidak mencoba mengambil barang bawaan mereka, karena itu waktu yang cukup cepat,” katanya. Dia menjelaskan bahwa salah satu kendala utama saat mengevakuasi pesawat biasanya adalah jika orang mencoba mengambil tas mereka sebelum berangkat.

Mr Desmond Ross, direktur pelaksana konsultan penerbangan dan transportasi udara Irlandia Pegasus Aviation Advisors, mengatakan bahwa ada persyaratan sertifikasi keselamatan global bagi produsen untuk membuktikan bahwa pesawat yang berada di bawah tekanan dapat dievakuasi dalam waktu kurang dari 90 detik. Hal ini berlaku untuk semua pesawat, katanya, termasuk yang berukuran lebih besar seperti Airbus A380, pesawat penumpang terbesar di dunia.

“Pramugari di pesawat telah melakukan pekerjaan luar biasa dalam membuka pintu dan mengerahkan penumpang untuk mengantarkan mereka ke pintu. Biasanya sedikit membingungkan karena orang-orang mencoba untuk berlari ke bawah perosotan, bukannya meluncur,” kata Ross kepada CNA’s World Tonight. “Tetapi sungguh luar biasa bahwa mereka mampu mencapai hal itu tanpa cedera besar.”

Geoffrey Thomas, pemimpin redaksi situs keselamatan penerbangan Airlineratings.com, mengatakan kepada CNA Asia Tonight bahwa pesawat disertifikasi hingga tingkat di mana semua penumpang dapat keluar dalam 90 detik hanya dengan menggunakan setengah perosotan darurat. “Dalam kasus ini, saya hanya bisa melihat tiga perosotan dikerahkan, dan ada sekitar 10 (pintu keluar dengan) lima pintu keluar di kedua sisinya. Jadi ini adalah evakuasi yang luar biasa (dan) keajaiban,” katanya.

Ross menambahkan bahwa material modern yang digunakan dalam pembuatan pesawat juga berperan dalam menyelamatkan penumpang. Ia menjelaskan, pesawat generasi sebelumnya seringkali memiliki bahan yang mudah terbakar, termasuk bagian seperti joknya. Namun, foto-foto kecelakaan di Bandara Haneda menunjukkan bagian-bagian pesawat Japan Airlines masih utuh meski hangus, ujarnya.

“Sebenarnya dari banyak kecelakaan, penumpang sering kali selamat dari kecelakaan tersebut dan kemudian meninggal karena menghirup asap akibat dari pembakaran material di pesawat,” tambah Ross. “Jadi sudah banyak upaya yang dilakukan selama bertahun-tahun untuk menghilangkan bahan apa pun yang dapat menyebabkan asap beracun.”

Asisten Prof Pruchnicki juga mencatat bahwa jumlah asap yang relatif rendah di dalam kabin berperan besar dalam membantu semua orang di dalam pesawat untuk bertahan hidup. “Itu adalah faktor besar yang membuat perbedaan besar di dunia, karena dengan jenis kecelakaan seperti ini, jumlah asap di dalam kabinlah yang menentukan lamanya waktu untuk keluar,” katanya.

“Dalam kecelakaan lain yang pernah kami lihat, lapisannya sangat tebal (dan) sangat dekat dengan lantai (sehingga) tidak ada yang bisa melihat, tidak ada yang bisa berfungsi dan semua orang pingsan.”

Mr Ross juga mencatat bahwa kecelakaan di Bandara Haneda adalah pertama kalinya ada insiden besar melibatkan Airbus A350 yang memerlukan evakuasi, dan menyebutnya sebagai “bukti desain sebenarnya dari sistem darurat di pesawat.” (TM)