BerandaInternasionalHamas Bantah Terkait Laporan Pertukaran Tahanan dengan Israel

Hamas Bantah Terkait Laporan Pertukaran Tahanan dengan Israel

Kabarmetro.id – Salah satu anggota senior Hamas pada Senin (20/11/23) membantah sejumlah laporan media yang menyebutkan kelompok perlawanan Palestina itu telah menyepakati pertukaran tahanan dengan Israel.

“Laporan mengenai kesepakatan pertukaran tahanan tidak benar,” ungkap anggota senior Hamas Izzat al-Rishq melalui pernyataan singkat.

Surat kabar Israel juga menepis laporan serupa.

“Belum ada apa-apa,” demikian menurut The Jerusalem Post yang mengutip pejabat senior Israel.

Sebelumnya pada Minggu (19/11/23), Perdana Menteri Qatar Sheikh Mohammed Bin Abdulrahman Al-Thani mengatakan bahwa kesepakatan pertukaran tahanan antara Israel dan Hamas ‘tak lama lagi’.

Hamas diyakini menahan sedikitnya 239 orang Israel menyusul serangan lintas batas pada 7 Oktober. Kelompok tersebut mengaku siap untuk melepaskan para tahanan dengan imbalan pembebasan ribuan warga Palestina di penjara-penjara Israel.

Paling sedikit 13.000 warga Palestina, termasuk lebih dari 9.000 perempuan dan anak-anak, terbunuh dan 30.000 lebih lainnya terluka akibat serangan udara dan darat Israel sejak 7 Oktober, menurut data terkini.

Blokade Israel juga telah memutus pasokan bahan bakar, listrik serta air ke Gaza sekaligus mengurangi pasokan bantuan.

Sementara itu, korban tewas di pihak Israel berjumlah sekitar 1.200 orang, menurut data resmi. (TM)