BerandaNasionalBuwas Dicopot dari Dirut Bulog, Ada Kepentingan?

Buwas Dicopot dari Dirut Bulog, Ada Kepentingan?

Kabarmetro.id, JAKARTA – Pernyataan dari Sekjen PDI Perjuangan, Hasto Kristiyanto, ada sumber daya negara yang digunakan sebagai desain kecurangan.

“Maka kita juga bisa melihat, ada sumber daya negara by intimidasi, ada sumber negara yang digunakan sebagai suatu desain kecurangan,” ujar Hasto dalam diskusi yang bertajuk “Membuka Kotak Pandora Sirekap Saksi Bisu Kejahatan Pilpres 2024” di Kawasan SCBD, Jakarta, Minggu (7/4/24).

Menurut Hasto, pencopotan ini disebabkan oleh kepentingan-kepentingan tertentu.

“Maka penggantian Pak Buwas dari Dirut Bulog itu tidak terlepas dari kepentingan-kepentingan,” ucap Hasto.

Ia juga menyatakan terdapat testimoni dari Mensos, Tri Rismaharini, bahwa ada surat dari Kepala Badan Penanggulangan Pangan diintervensi dengan beras Raskin 10 kilogram per keluarga.

“Bayangkan testimoni dari Bu Risma, ada surat dari Kepala Badan Penanggulangan Pangan, yang dana jelas 22 juta keluarga diintervensi dengan Raskin 10 kilogram beras per keluarga,” tuturnya.

Hal ini menurut Hasto, apabila dalam satu keluarga terdapat empat orang yang terdampak, maka setidaknya ada 80 juta orang yang juga terdampak.

“Artinya kalau satu keluarga kita ambil empat saja orang yang terpengaruh, berarti itu paling tidak 80 juta orang, dan ini bisa mulus dilakukan setelah Pak Buwas diganti,” imbuhnya.

Lebih lanjut, Hasto menilai perpaduan mobilisasi aparat dengan pengerahan sumber daya negara dapat menyebabkan berbagai persoalan.

“Sehingga perpaduan kotak Pandora yang ketiga dan keempat tadi itu sangat berbahaya, yaitu mobilisasi aparatur negara dan sumber daya negara menjadi tidak terbatas,” jelas Hasto.

“Ini yang menimbulkan berbagai persoalan-persoalan tadi,” pungkasnya.

Buwas digeser dari posisinya sebagai Dirut Perum Bulog menjadi Komisaris Utama PT Semen Indonesia Tbk (SMGR).

Muncul isu Buwas digeser dari Bulog ke PT Semen Indonesia karena dekat dengan Ganjar Pranowo-Mahfud MD. Buwas salah satu tokoh yang cukup dekat dengan Ketua Umum PDIP Megawati Soekarnoputri. (Tom)