Marak Aktivitas PETI di Sintang, Sungai Kapuas Makin Tercemar

0
65
Marak Aktivitas PETI di Sintang

Kabarmetro.id, SINTANG – Meski tercemar merkuri, air sungai Kapuas masih menjadi sumber kehidupan sebagian besar masyarakat.yang berada di pingiran sungai kapuas, Aktivitas Penambangan Emas Tanpa Izin (PETI) di Kabupaten Sintang semakin marak. Tidak peduli bahaya merkuri kerap menghantui masyarakat di bantaran sungai Kapuas dan Melawi. Sudah saatnya aparat keamanan bertindak tegas.

Meski hidup di bantaran sungai Kapuas, masyarakat Kelurahan Kapuas Kanan Hilir, Kecamatan Sintang, Kabupaten Sintang sangat menikmati kehidupan mereka. Setidaknya begitulah gambaran pantauan awak media ketika mengunjungi daerah tersebut pada Rabu (21/4).

Bahkan tinggal di bantaran sungai terkadang menyenangkan. Menyenangkannya tatkala menikmati fanorama alam terbuka di sekitar Daerah Aliran Sungai (DAS). Di balik kebahagian itu, masyarakat setempat juga menyimpan rasa kekhawatiran yang mendalam.

Kekhawatiran tersebut muncul lantaran sungai Kapuas di Kabupaten Sintang saat ini sudah tercemar akibat PETI yang kian marak dari tahun ke tahun. Merkuri yang terkandung di dalam air sungai sudah melebihi baku mutu yang dipersyaratkan. Anehnya, aktivitas PETI seperti tak dapat ditertibkan oleh aparat penegak hukum.

Buktinya, di sepanjang aliran anak sungai Kapuas dan sungai Melawi yang melintasi Kabupaten Sintang masih banyak terdapat aktivitas ilegal tersebut. Kegiatan PETI terjadi di beberapa Desa di Kabupaten Sintang. Sebut saja di Sungai rambai dan kelansam

Mau bagaimana lagi. Warga bantaran sungai itu hanya bisa pasrah menerima keadaan ini. Bagi mereka, air sungai Kapuas sudah menjadi kebutuhan sehari-hari. Meski tercemar merkuri, tetap digunakan untuk mandi serta mencuci pakaian dan piring. Tidak hanya ancaman merkuri, masyarakat yang hidup di bantaran sungai ini juga harus waspada ketika curah hujan tinggi. Pasalnya, debit air sungai Kapuas akan signifikan meningkat. Jika itu terjadi, banjir bandang pun selalu menghantui.

Menurut salah satu lembaga LI BAPAN yang sekarang menyoroti persoalan PETI disintang dikatakanya Aktivitas PETI malah semakin marak dan sungai Kapuas kian tercemar. Pemerintah dan aparat hukum terkesan melakukan pembiaran akan aktivitas ilegal tersebut. Penindakan hukum yang dilakukan kepolisian pun tidak menjerat hingga ke pemilik modal.

Sejauh ini para cukong PETI selalu lepas dari jeratan hukum, sehingga tidak ada efek jera. Kebanyakan pelaku PETI yang diproses secara hukum hanya berstatus sebagai pekerja yang mempertaruhkan hidupnya demi mengais rezeki.

“Tidak serius. Jika pemerintah dan aparat hukum serius menindak PETI, maka air sungai Kapuas dan Melawi kita akan selamat dari ancaman merkuri,” tandasnya

Sungai Kapuas menjadi tempat warga lainnya hidup. Di sana lah mereka belajar artinya sebuah kehidupan. Sungai sangat indah dipandang ketika arusnya merasa tenang.

“Kalau sungai kami sudah tidak bisa dimanfaatkan lagi. Terus bagaimana kami hidup,” keluh salah satu warga enggan disebut namanya di desa baning hilir kepada awak media, Kamis (22/4).

Was-was yang dirasakan warga ini tentu saja sangat beralasan Merkuri akan membawa berbagai dampak serius bagi kesehatan. Logam berbahaya ini dapat menyebabkan kerusakan pada saluran pernafasan, sistem saraf dan ginjal. Selain itu, merkuri juga berisiko mengganggu berbagai organ tubuh.

“Seperti otak, jantung, ginjal, paru-paru dan sistem kekebalan tubuh,”
Diakuinya, sungai Kapuas dan Melawi memang sudah tercemar oleh merkuri. Bahaya merkuri tidak hanya akan berdampak kepada orang dewasa. Bayi dan anak merupakan golongan yang juga tidak luput dari risiko

Begitu juga dengan aktivitas PETI, dia menilai sepertinya sudah menjadi darah daging. Sehinga susah untuk ditertibkan. Aparat hukum seharusnya tidak berdiam diri atau tutup mata dengan kondisi itu.

“Setidaknya lakukan penertiban secara intens, meski pun tidak menyentuh ke cukong PETI-nya,” lugasnya.

Menurut pantauan awak media kegiatan PETI di sungai rambai dan teluk kelansam Kondisi nya sungguh sangat memprihatinkan. Sudah selayaknya aparat hukum mengambil sikap tegas. Jangan diam dan melihat saja.

“Tetapi lakukan tindakan yang ada efek jera, sehingga aktivitas tersebut dapat dihentikan,” tegasnya.

Memberantas PETI berarti menyelamatkan hidup orang banyak. Aktivitas PETI dengan kadar merkuri yang melebih ambang batas sangat mengancam kehidupan masyarakat yang tinggal di bantaran sungai.

“Sehari-hari mereka menggantungkan hidup dengan memanfaatkan air sungai,” memang kalau dilihat dari sisi positifnya PETI juga membuka lapangan kerja buat masyarakat, namun kita juga harus memikirkan nasib anak cucu kita kedepan. Karna banyak masyarakat yang tinggal dipinggiran sungai kapuas dan melawi. (Ade Mohatar)

Tinggalkan Balasan