32.6 C
Jakarta
Sabtu, Juni 12, 2021

Sejarah Invasi Nazi Jerman Terhadap Yugoslavia dan Yunani

- Advertisement -
- Advertisement -

Kabarmetro.id – Invasi Yugoslavia atau yang juga dikenal sebagai Operasi 25 adalah serangan yang dipimpin Jerman terhadap Kerajaan Yugoslavia oleh blok Poros. Invasi ini dimulai pada 6 April 1941 saat Perang Dunia II berlangsung.

Invasi dimulai pada 6 April 1941, ketika Jerman melancarkan serangan udara besar-besaran di ibu kota Yugoslavia, Beograd. Tujuan utama serangan udara ini adalah untuk melumpuhkan pemerintah Yugoslavia, moral, angkatan udara, dan pertahanan antipesawat.

Sementara itu, di kurun waktu yang hampir bersamaan terjadi juga pertempuran di Yunani yang dikenal sebagai Operasi Marita. Ini adalah pertempuran antara pasukan Sekutu (Yunani dan Persemakmuran Inggris) dan Blok Poros (Nazi Jerman, Italia, dan Bulgaria).

Pada saat invasi Jerman, Yunani sudah berperang dengan Italia, menyusul invasi Italia pada 28 Oktober 1940. Ketika Operasi Marita dimulai pada 6 April, sebagian besar pasukan Tentara Yunani berada di perbatasan Albania dan pasukan Jerman menginvasi Bulgaria, menciptakan front kedua.

Berikut kisah dua pertempuran bersejarah dalam Perang Dunia II, yang sama-sama terjadi pada tanggal 6 April 1941 atau 80 tahun yang lalu ini.

Sebelumnya Jerman telah mencoba membujuk Yugoslavia untuk bergabung dengan Poros. Tekanan untuk melakukannya semakin meningkat ketika Bulgaria, Rumania, dan Hongaria bergabung, dan pada Maret 1941, bupati pangeran Yugoslavia dan pemerintahnya memutuskan akan bergabung.

Yugoslavia memiliki seorang bupati pangeran, karena pewaris takhta, Pangeran Peter, masih terlalu muda untuk mengambil alih kekuasaan ketika ayahnya dibunuh pada tahun 1934. Namun, sebagian besar penduduk dan militer menentang langkah tersebut. Tentara mengganti bupati pangeran dengan pewaris konstitusional, Peter, yang saat itu berusia 17. Hitler marah dengan tindakan ini dan segera memulai rencana untuk menyerang Yugoslavia.

Sementara itu, meski Hungaria telah bergabung dengan Poros ia juga menandatangani perjanjian damai dengan Yugoslavia. Beberapa pemimpin Hungaria mendukung invasi Hitler, tetapi yang lain merasa Hungaria tidak boleh melanggar perjanjiannya dengan Yugoslavia.

Perdana Menteri Hungaria, Teleki, menyadari bahwa Hungaria tidak dapat berbuat banyak untuk mencegah serangan Jerman ke Yugoslavia melakukan aksi bunuh diri agar tak menjadi bagian dari invasi ini. Miklos Horthy, Bupati Hungaria, adalah tokoh yang mendukung untuk mengambil bagian dalam penyerangan di Yugoslavia. Horthy memerintahkan pasukan Hungaria untuk membantu Jerman menginvasi Yugoslavia.

Jerman melancarkan invasi darat dari Hungaria ke Yugoslavia pada 6 April 1941. Pasukan Hungaria lantas pindah ke Yugoslavia beberapa hari kemudian. Italia juga melancarkan serangan.

Bulgaria tidak meminjamkan pasukannya untuk invasi, mengklaim perlu menggunakan semua angkatan bersenjatanya untuk mencegah serangan dari Yunani. Sementara Rumania mengizinkan wilayahnya digunakan, ia tidak mengirimkan pasukannya untuk ambil bagian dalam invasi ini.

Dalam upaya melindungi angkatan udaranya, Yugoslavia memutuskan untuk membubarkan pesawat di seluruh negeri, menggunakan lapangan udara kecil sebagai pangkalan operasi. Namun, kurangnya fasilitas dan sumber daya di lapangan-lapangan ini, ditambah dengan cuaca buruk, merusak kemampuan angkatan udara secara serius.

Angkatan udara berhasil meluncurkan beberapa serangan bom, dan mencetak beberapa keberhasilan dalam misi pemboman Jerman yang menyerang balik, tetapi dengan cepat kewalahan. Menyadari kekalahan yang akan segera terjadi, Yugoslavia memindahkan sisa pesawat mereka ke Yunani.

Pengeboman menyeluruh Beograd telah berhasil sangat mengganggu komunikasi Yugoslavia, yang sangat menghambat koordinasi operasi perlawanan dan menjadi salah satu faktor negara ini menyerah.

Mengantisipasi bahwa negara mungkin harus melawan invasi Poros, Yugoslavia telah menyusun rencana tindakan. Aspek kunci dari rencana tersebut adalah strategi mundur. Jika pasukan Yugoslavia akan menghadapi kekalahan yang akan datang, diputuskan bahwa mereka harus berada dalam posisi untuk melewati Albania, yang berada di bawah kendali Italia, dan bergabung dengan Yunani dan sekutu lainnya di selatan.

Rencana ini dilaksanakan sehari setelah invasi Poros dimulai, ketika sebuah divisi dari tentara Yugoslavia melancarkan serangan ke Albania dan mengalami beberapa keberhasilan awal. Divisi lain dari tentara Yugoslavia melancarkan serangan ke Albania di front terpisah, dan mereka juga berhasil.

Salah satu dari mereka berhasil maju lebih dari 30 mil ke wilayah Albania. Kemajuan dihentikan oleh meningkatnya jumlah bala bantuan Jerman yang dibawa ke Albania, dan Yugoslavia segera terkunci dalam tindakan defensif, yang dengan cepat berubah menjadi mundur. Jatuhnya Yugoslavia membuka jalan bagi invasi Jerman ke Yunani, karena semua negara di perbatasan utaranya sekarang berada di bawah kendali Poros.

Pertempuran Yunani (juga dikenal sebagai Operasi Marita) adalah nama umum untuk invasi Yunani oleh Nazi Jerman pada bulan April 1941. Invasi ini mengikuti invasi Italia sebelumnya yang tidak berhasil yang dikenal sebagai Perang Yunani-Italia. Operasi ini adalah bagian dari Kampanye Balkan Nazi Jerman yang lebih besar dalam Perang Dunia II.

Pada saat invasi Jerman, Yunani sudah berperang dengan Italia pada 28 Oktober 1940. Yunani berhasil mengalahkan serangan awal dan serangan balik pada Maret 1941. Ketika Operasi Marita dimulai pada 6 April 1941, sebagian besar pasukan Tentara Yunani berada di perbatasan Albania, tempat orang Italia mencoba memasuki Yunani.

Pasukan Jerman menginvasi Bulgaria, menciptakan front kedua. Yunani telah menerima sedikit bala bantuan dari pasukan Kerajaan Inggris untuk mengantisipasi serangan Jerman tetapi tidak ada lagi bantuan yang dikirim setelah invasi dimulai. Tentara Yunani ternyata kalah jumlah dalam upayanya untuk bertahan melawan pasukan Italia dan Jerman.

Akibatnya, garis pertahanan Bulgaria tidak menerima bala bantuan yang memadai dan dengan cepat dikuasai oleh Jerman yang kemudian mengepung pasukan Yunani di perbatasan Albania, memaksa mereka untuk menyerah.

Pasukan Kerajaan Inggris kemudian melakukan retret taktis dengan tujuan akhir evakuasi. Tentara Jerman mencapai kota Athena pada 27 April dan pantai selatan Yunani pada 30 April, merebut 7.000 pasukan Kerajaan Inggris dan mengakhiri pertempuran hingga mencapai kemenangan penuh.

Penaklukan Yunani selesai dengan penangkapan Kreta sebulan kemudian. Setelah penaklukannya, Yunani diduduki oleh pasukan militer Jerman, Italia, dan Bulgaria. (*)

- Advertisement -

Latest news

Pemerintah Arab Saudi Putuskan, Hanya untuk 60.000 Jemaah Haji Tahun 2021

Kabarmetro.id, RIYAD – Arab Saudi memutuskan pelaksanaan haji 2021 hanya diperuntukkan bagi jemaah yang sudah berada di dalam...
- Advertisement -

Fahri Hamzah Sebut UU KPK Mengintegrasi ke Sistem Peradilan Pidana Indonesia

Kabarmetro.id, JAKARTA - Mantan pimpinan DPR Fahri Hamzah menilai, polemik penertiban Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) sudah berada di...

Upacara Welcome And Farewell Parade Iringi Pisah Sambut Kapolres Lampung Tengah

Kabarmetro.id, LAMPUNG – Polres Lampung Tengah menggelar upacara welcome and farewell parade dalam rangkaian acara pisah sambut Kapolres...

Antisipasi Penyebaran Covid-19, Pelaksanaan KONI Porkab 2021 Ditunda

Kabarmetro.id, PROBOLINGGO - Sebagai upaya mengantisipasi penyebaran Covid-19, Komite Olahraga Nasional Indonesia (KONI) Kabupaten Probolinggo akhirnya menunda pelaksanaan...

Related news

Ini Sejarah Berdirinya Kerajaan Malaka

Kabarmetro.id - Kerajaan Malaka adalah kerajaan di Semenanjung Malaya yang berdiri sekitar abad ke-15 Masehi. Kerajaan Malaka memiliki...

Sejarah Hadirnya Negara Israel

Kabarmetro.id - Israel modern dideklarasikan sebagai negara yang merdeka pada tahun 1948. Israel adalah sebuah...

Inilah Sejarah Terbentuknya Kopassus, Berikut Daftar Nama-Nama Komandan Kopassus

Kabarmetro.id - Tepat tanggal 16 April 2020 ini, pasukan elit TNI AD, Kopassus genap berusia 68 tahun. Korps baret merah resmi berdiri pada 16 April...

Ramadhan Bulan Istimewa, Allah SWT Menurunkan Al-Qur’an Kepada Nabi Muhammad SAW

Kabarmetro.id - Ramadhan adalah bulan yang sangat istimewa. Karena pada bulan inilah, Allah SWT menurunkan Alquran kepada Nabi Muhammad SAW. Dan malam turunnya Alquran...
- Advertisement -

Tinggalkan Balasan