26.5 C
Jakarta
Sabtu, Februari 27, 2021

Gurih Pedas Satai Bulayak Khas Sasak

- Advertisement -
- Advertisement -

Kabarmetro.id, NTB – Indonesia adalah surga kuliner. Beragam jenis kuliner ada di negeri berpenduduk 267 juta jiwa ini. Satai salah satunya. Ada begitu banyak jenis satai, satai madura, satai padang, hingga satai tegal. Tak hanya berbeda dari segi bumbu dan rasa, bahan dasar satai pun beraneka rupa seperti ikan, ayam, kambing, hingga daging sapi. Hampir di setiap daerah di tanah air memiliki sajian satai khas.

Salah satunya ada di Pulau Lombok, Nusa Tenggara Barat (NTB). Namanya satai bulayak. Sajian itu berbahan dasar utama daging sapi, meski tak sedikit juga yang menyajikan dengan bahan dasar daging ayam atau jeroan sapi. Sekilas, satai bulayak serupa dengan satai pada umumnya. Namun, keunikan kudapan ini justru terdapat pada bulayak yang menyertai penyajian satai tersebut. Nama bulayak diambil dari bahasa Suku Sasak yang berarti lontong.

Tak seperti lontong satai lainnya yang dibungkus daun pisang, bulayak dibungkus lilitan daun kelapa, aren, atau sagu dan kemudian diikat dengan tali dari irisan bambu. Daun dililit secara spiral dengan tujuan agar saat dibuka, bulayak terbuka secara memutar sehingga mudah menyantapnya.

Ukuran bulayak lebih kecil dari lontong pada umumnya hanya saja lebih panjang, sekitar 10 sentimeter. Tak hanya tekstur bulayak yang terasa lembut, tetapi aroma khas daun aren atau kelapa memberi keunikan tersendiri.

Bumbu kacang yang disajikan pada satai ini pun berbeda dengan bumbu kacang pada satai yang biasa dijumpai. Bumbu kacang di sini terbuat dari garam ditumbuk. Kemudian haluskan dan digoreng bersama bumbu-bumbu lain, seperti ketumbar, jintan, bawang merah dan bawang putih, lengkuas, terasi, serta cabai. Bumbu-bumbu tersebut lalu direbus bersama santan hingga mengental.

Paduan bumbu-bumbu tadi menghasilkan warna kuning pucat kemerah-merahan dan menghasilkan rasa yang pedas untuk disantap. Selintas, cita rasa bumbu satai bulayak mirip dengan kari. Rasanya nikmat, apalagi bila ditambah dengan perasan jeruk dan irisan cabai rawit yang memang disediakan dalam satu piring.

Ukuran daging satainya lebih kecil dari satai pada umumnya dan sebelum dibakar direbus terlebih dulu agar satai cepat matang dan menjaga daging tetap empuk. Daging yang siap dibakar terlebih dulu dilumuri bumbu penyedap alami ramuan Sasak.

Bumbu tadi berupa santan dan potongan-potongan cabe serta buah asam Sumbawa. Lantas satai yang sudah dilumuri tadi langsung dibakar. Kepulan asap satai yang dikipas akan langsung menyebarkan aroma sedap ke segala penjuru.

sumber : indonesia.go.id

- Advertisement -

Latest news

Lantik Delapan Pejabat Eselon II, Wali Kota Habib Hadi Nantikan Terobosan dan Inovasi

Kabarmetro.id, PROBOLINGGO - Di tengah rintik hujan yang membasahi Kota Probolinggo, Jumat malam (26/2), Wali Kota Habib Hadi Zainal Abidin melantik delapan pejabat yang...
- Advertisement -

Gubernur Sumatera Utara Edy Rahmayadi Lantik Bupati dan Wakil Bupati Humbang Hasundutan

Kabarmetro.id, MEDAN - Salah Satu kepala daerah yang dilantik yakni Bupati/Wakil Bupati Kabupaten Humbang Hasundutan Prosesi pelantikan kepala daerah periode 2021-2026 dilakukan secara langsung di...

Ikon Jembatan Nanga Pinoh Sasaran Warga, Tim Satgas Bubarkan Kerumunan

Kabarmetro.id, MELAWI - Tim Yustisi Kabupaten Melawi dan Satgas Aman Nusa II Polres Melawi melakukan imbauan agar masyarakat tidak melakukan kerumunan dibawah jembatan Nanga...

Diskominfo Purwakarta Raih Penghargaan Urusan Persandian se Jawa Barat

Kabarmetro.id, PURWAKARTA - Era keterbukaan dan globalisasi berdampak pada keterbukaan informasi, dimana untuk memperoleh informasi sangatlah mudah, bahkan dijamin oleh Undang-Undang. Masyarakat memiliki kebebasan...

Related news

Pendap, Pepes Unik Bumi Rafflesia

Kabarmetro.id, BENGKULU - Provinsi Bengkulu memiliki sajian kuliner olahan berbahan dasar ikan. Namanya pendap, yaitu sejenis pepes atau pais ikan yang kaya bumbu rempah...

Banyak Diminati Tape Ketan Makanan Tradisional

Banyak Diminati Tape Ketan Makanan Tradisional Kabarmetro.id, INDRAMAYU – Tape ketan merupakan makanan sajian tradisonal yang nikmat untuk disantap, dari dulu hingga sekarang tape ketan...

Nasi Oyek Teman Perjuangan Panglima Besar

Kabarmetro.id - Makanan yang satu ini namanya oyek. Sebuah produk kuliner tradisional asal tanah Jawa yang berbahan dasar singkong. Oyek biasanya disajikan di atas...

Tak Dijumpai di Daerah Lain, Sate Ayam Kuah Pekalongan Selalu Bikin Kangen

Kabarmetro.id, Pekalongan - Jika berbicara sate ayam, banyak daerah yang memiliki kuliner satu ini. Dari segi tampilan penyajian, bahkan hingga bumbu yang digunakan bisa...
- Advertisement -

Tinggalkan Balasan