25.4 C
Jakarta
Minggu, Maret 7, 2021

Terancam Bangkrut, Papmiso: Mohon Adanya Regulasi Pemerintah Pusat Benahi Tata Kelola Daging Sapi

- Advertisement -
- Advertisement -

Kabarmetro.id, BEKASI – Dalam menyikapi kondisi perekonomian Indonesia saat ini, dampak dari mogok jualan para pedagang daging sapi se-jabodetabek kini harga daging sapi menjadi naik, akibat rendahnya supplai kepasaran.

Bahkan dipasaran terjadi kelangkaan bahan pangan seperti; tempe, tahu, toge, serta melambungnya harga cabe rawit yang mencapai harga 90.000/kg, harga Ayam Rp 28.000/kg,Daging sapi segar Rp 125.000/kg, daging sapi import Rp 80.000/kg.

Imbas kenaikan tersebut banyak pelaku UMKM di sektor kuliner yang berbahan baku daging sapi mengeluh, salah satunya ribuan penjual bakso, ini terjadi akibat mahalnya bahan baku.

Sementara ribuan pedagang bakso dan pelaku usaha UMKM lainnya,tidak bisa menaikkan harga jual karena daya beli masyarakat yg rendah akibat pandemi covid 19. Selama PSBB dan PPKM omzet mereka juga turun dratis hingga 50% dari omzet biasanya.

Selain menurunnya omzet penjualan juga karena jam operasional jualan para pelaku usaha UMKM yang dibatasi pengunjung makan ditempat (Dine-in) dan waktunya, sehingga secara otomatis pendapatan/omzet dan Rejeki mereka berkurang.

Sedangkan karut marut tata kelola Niaga Daging sapi di Indonesia terjadi sejak Tahun 2004. Karena banyak dikuasai oleh mafia/kartel daging sapi, baik sapi hidup ataupun daging sapi beku import. Padahal pada masa pemerintahan Bapak SBY mencanangkan pada tahun 2024 swasembada daging sapi.

“Buruknya Tata kelola Niaga daging sapi ini menyebabkan masyarakat kecil yang seharusnya bisa membeli daging sapi dangan harga yang murah, tetapi faktanya harga daging sapi mahal dan tidak terjangkau oleh rakyat kecil. Hanya di Era kepemimpinan Gubernur DKI Jakarta Pak Ahok rakyat kecil mendapatkan subdisi untuk membeli daging sapi dengan harga yang murah,”urai Sekjen Pengusaha Mie dan Bakso Indonesia (Papmiso) Bambang Hariyanto.

“Begitu juga dengan regulasi dan pejabat pelaksana yang lebih condong mempermudah proses import dari pada pemberdayaan dan perlindungan terhadap para peternak sapi lokal,yang sebenarnya sumber daya alam (SDA) dan Sumber daya manusianya (SDM) sangat kaya dan mumpuni. Serta hasil daging sapinya lebih berkualitas dengan harga yang lebih murah,”lanjut Bambang.

“Kami selaku perwakilan Asosiasi Pedagang Bakso Indonesia memohon Kepada Yang terhormat Bapak Presiden Jokowi agar segera membuat Regulasi dan Membenahi Tata Kelola Niaga daging sapi di Indonesia ini, dengan harapan agar Rakyat kecil, Pedagang Kecil, dan Peternak Sapi lokal bisa mendapatkan harga daging sapi yang lebih murah dan berkualitas super, sehingga akhirnya Indonesia bisa Swasembada Daging Sapi pada Tahun 2030,″pungkas Bambang. (Red)

- Advertisement -

Latest news

Dua Belas Tokoh Probolinggo Publik Disuntik Vaksin Covid-19 Dosis 2

Kabarmetro.id, PROBOLINGGO - Sebanyak 12 orang tokoh publik di Kabupaten Probolinggo mengikuti suntik vaksin Covid-19 untuk dosis 2 di Puskesmas Kraksaan Kecamatan Kraksaan, Jumat...
- Advertisement -

Kejaksaan Wajib Menjaga Iklim Usaha yang Kondusif

Kabarmetro.id, JAKARTA - Jaksa Agung ST Burhanuddin menegaskan bahwa peran Kejaksaan Agung (Kejagung) dan jajarannya, tidak lagi sebatas penegakan hukum, tetapi juga memastikan iklim...

Mendag Perkuat UMKM Dalam Gerakan Cinta Produk Indonesia

Kabarmetro.id, JAKARTA - Menteri Perdagangan Muhammad Lutfi menyambut baik gerakan cinta produk Indonesia yang di gaungkan Presiden Jokowi, Sabtu (6/3). Mendag menyampaikan, dalam upaya mendukung...

Muspika Bekasi Timur Monitoring Pemberian Vaksin Covid-19

Kabarmetro.id, KOTA BEKASI – Dalam rangka mensuskseskan program Vaksinasi Nasional Danramil-03/Teluk pucung Bersama Kapolsek Bekasi Timur Monitoring Pemberian Vaksin Covid-19 tahap pertama kepada warga...

Related news

Mendag Perkuat UMKM Dalam Gerakan Cinta Produk Indonesia

Kabarmetro.id, JAKARTA - Menteri Perdagangan Muhammad Lutfi menyambut baik gerakan cinta produk Indonesia yang di gaungkan Presiden Jokowi, Sabtu (6/3). Mendag menyampaikan, dalam upaya mendukung...

Mendagri Perpanjang PPKM Mikro hingga 22 Maret 2021

Kabarmetro.id, JAKARTA - Menteri Dalam Negeri (Mendagri), M. Tito Karnavian, telah menerbitkan Instruksi Mendagri (Inmendagri) Nomor 5/2021, tentang Pemberlakuan Pembatasan Kegiatan Masyarakat (PPKM) Mikro...

Prioritas Produk UMKM, Kemenkop Sosialisasi Belanja Pemerintah

Kabarmetro.id, BENGKULU - Kementerian Koperasi dan Usaha Kecil dan Menengah Republik Indonesia (Kemenkop UKM RI) menggelar sosialisasi alokasi belanja pemerintah untuk produk UMKM secara...

Belum Ada Sinyal Arab Saudi Kuota Haji 2021

Kabarmetro.id, JAKARTA - Badan zakat bisa menempatkan dana idle yang nganggur di lembaga keuangan syariah atau mendirikan bank syariah serta membentuk Bank Wakaf Mikro...
- Advertisement -

Tinggalkan Balasan