28 C
Jakarta
Rabu, Januari 27, 2021

Kasus Bansos, PPATK Siap Bantu KPK Jajaki Keterlibatan Pihak Lain

- Advertisement -
- Advertisement -

Kabarmetro.id, JAKARTA – Pusat Pelaporan dan Analisis Transaksi Keuangan (PPATK) mengakui melakukan investigasi terkait penggunaan anggaran penanganan Covid-19. Bahkan PPATK juga membantu Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) menelusuri aliran uang terkait kasus dugaan suap pengadaan bantuan sosial (bansos) Covid-19 untuk wilayah Jabodetabek.

Perkara dugaan suap itu telah menjerat mantan Menteri Sosial (Mensos) Juliari Peter Batubara. Perkara itu juga menjerat empat tersangka lain.

”Bansos pada kenyataan memang PPATK sudah melakukan langkah-langkah yang sama untuk melakukan pengamatan yang dianggap rawan,” kata Kepala PPATK Dian Ediana Rae kepada wartawan, Kamis (17/12).

Dian mengatakan, pihaknya membantu KPK dalam menelusuri aliran uang suap yang masuk ke Juliari. Baik itu dari pihak pemerintah atau vendor.

Walau demikian, Dian enggan mengungkapkan informasi terbaru mengenai aliran uang suap atau adanya dugaan kerugian keuangan negara dalam pengadaan bansos Covid-19 untuk wilayah Jabodetabek.

”Lembaga intelijen sebelum menyerahkan ke penegak hukum belum bisa bicara. Kerja sama kita dengan penegak hukum sangat dekat,” ujar Dian.

Dalam kasus dugaan suap pengadaan Bansos Covid-19, Juliari diduga menerima fee sebesar Rp 17 miliar dari dua periode paket sembako program bantuan sosial (bansos) penanganan Covid-19 untuk wilayah Jabodetabek. Penerimaan suap itu diterima dari pihak swasta dengan dimaksud untuk mendapatkan tender sembako di Kementerian Sosial.

Juliari menerima fee tiap paket bansos yang disepakati oleh Matheus Joko Santoso selaku pejabat pembuat komitmen (PPK) sebesar Rp 10 ribu per paket dari nilai Rp 300 ribu per paket bansos.

KPK menetapkan lima orang sebagai tersangka. Sebagai tersangka penerima suap Yakni Juliari Peter Batubara selaku Menteri Sosial (Mensos), Matheus Joko Santoso (MJS) selaku pejabat pembuat komitmen (PPK) di Kemensos, dan seorang berinisial AW. Selain itu, sebagai pemberi suap KPK menetapkan Ardian I.M. (AIM) dan Harry Sidabuke (HS) selaku pihak swasta.

Sebagai penerima MJS dan AW disangkakan melanggar pasal 12 huruf a atau pasal 12 huruf b atau pasal 11 dan pasal 12 huruf (i) Undang-Undang Nomor 31 Tahun 1999 tentang Pemberantasan Tindak Pidana Korupsi sebagaimana telah diubah dengan Undang-Undang Nomor 20 Tahun 2001 tentang Perubahan Atas Undang-Undang Nomor 31 Tahun 1999 tentang Pemberantasan Tindak Pidana Korupsi jo pasal 55 ayat 1 ke 1 KUHP.

Sementara itu, JPB disangkakan melanggar pasal 12 huruf a atau pasal 12 huruf b atau pasal 11 Undang-Undang Nomor 31 Tahun 1999 tentang Pemberantasan Tindak Pidana Korupsi sebagaimana telah diubah dengan Undang-Undang Nomor 20 Tahun 2001 tentang Perubahan Atas Undang-Undang Nomor 31 Tahun 1999 tentang Pemberantasan Tindak Pidana Korupsi jo pasal 55 ayat 1 ke 1 KUHP.

Pihak pemberi AIM dan HS disangkakan melanggar pasal 5 ayat (1) huruf a atau pasal 5 ayat (1) huruf b atau pasal 13 Undang-Undang Nomor 31 Tahun 1999 tentang Pemberantasan Tindak Pidana Korupsi sebagaimana telah diubah dengan Undang-Undang Nomor 20 Tahun 2001 tentang Perubahan Atas Undang-Undang Nomor 31 Tahun 1999 tentang Pemberantasan Tindak Pidana Korupsi. (Red)

- Advertisement -

Latest news

Ngopi Wae, Cara Ditlantas Polda Banten Disiplinkan Prokes Warga Banten

Kabarmetro.id, SERANG - Mendekatkan diri kepada masyarakat Ditlantas Polda Banten berikan himbauan dengan cara “Yuk Ngopi Wae”. Dimana kegiatan "Yuk Ngopi Wae" tersebut ialah salah...
- Advertisement -

Wakapolda Kaltim: Tangkap 7 Pelaku dan Amankan 6 Kg Sabu

Kabarmetro.id, BALIKPAPAN – Konferensi pers yang digelar Direktorat Narkoba Polda Kaltim tentang pengungkapan peredaran narkotika di wilayah Kalimantan Timur, Selasa (26/1). Wakapolda Kaltim Brigjen Pol...

Sebut Vaksin Sinovac Dapat Timbulkan Penyakit Lain, Pria Ini Diamankan Petugas Kepolisian

Kabarmetro.id, PONTIANAK - Polda Kalbar mengamankan seorang pria yang diduga menyebarkan berita bohong (hoaks) terkait vaksin sinovac. Dalam sebarannya di media sosial facebook, pria...

Sah, Jenderal Listyo Sigit Prabowo Jabat Kapolri

Kabarmetro.id, JAKARTA - Istana Negara menjadi tempat pelantikan Kapolri baru. Presiden RI Joko Widodo resmi melantik Komjen Pol Listyo Sigit Prabowo menjadi Kapolri menggantikan...

Related news

Ngopi Wae, Cara Ditlantas Polda Banten Disiplinkan Prokes Warga Banten

Kabarmetro.id, SERANG - Mendekatkan diri kepada masyarakat Ditlantas Polda Banten berikan himbauan dengan cara “Yuk Ngopi Wae”. Dimana kegiatan "Yuk Ngopi Wae" tersebut ialah salah...

Wakapolda Kaltim: Tangkap 7 Pelaku dan Amankan 6 Kg Sabu

Kabarmetro.id, BALIKPAPAN – Konferensi pers yang digelar Direktorat Narkoba Polda Kaltim tentang pengungkapan peredaran narkotika di wilayah Kalimantan Timur, Selasa (26/1). Wakapolda Kaltim Brigjen Pol...

Sebut Vaksin Sinovac Dapat Timbulkan Penyakit Lain, Pria Ini Diamankan Petugas Kepolisian

Kabarmetro.id, PONTIANAK - Polda Kalbar mengamankan seorang pria yang diduga menyebarkan berita bohong (hoaks) terkait vaksin sinovac. Dalam sebarannya di media sosial facebook, pria...

Sah, Jenderal Listyo Sigit Prabowo Jabat Kapolri

Kabarmetro.id, JAKARTA - Istana Negara menjadi tempat pelantikan Kapolri baru. Presiden RI Joko Widodo resmi melantik Komjen Pol Listyo Sigit Prabowo menjadi Kapolri menggantikan...
- Advertisement -

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here