DKP Kota Bengkulu Berikan Bantuan Dari Kementrian ESDM Pada Nelayan

Kabarmetro.id, Kota Bengkulu – Pemerintah pusat melalui Kementrian ESDM, berikan bantuan berupa mesin converter dari bahan bakar minyak (BBM) ke bahan bakar gas (BBG) sebanyak 348 unit kepada Dinas Kelautan Perikanan (DKP) Kota Bengkulu. Jumat (27/11).

Kadis DKP Kota Bengkulu Syafriandi menyampaikan bahwa mesin tersebut telah mulai dibagikan kepada nelayan.

“Jumlah seluruhnya 348 unit terbagi 2 titik pembagian yakni nelayan di kawasan Tapak Paderi sebanyak 112 dan nelayan di kawasan Pulau Baai sebanyak 226,” ujar Andi, sapaan akrabnya.

BACA JUGA:  Kapolri Pimpin Kenaikan Pangkat 46 Pati Polri

Mesin sudah tersedia, maka biaya yang nelayan keluarkan untuk melaut lebih kecil atau bisa menghemat biaya bahan bakar sekitar 35 persen dibandingkan dengan mesin yang menggunakan BBM.

“ Artinya dengan menggunakan mesin kapal BBG itu nelayan bisa mengurangi biaya untuk mereka melaut. Semaksimal mungkin kita ingin membahagiakan nelayan sesuai visi misi walikota menghadirkan kebahagiaan,” terang Andi.

Syafriandi mengatakan, sebelumnya bantuan serupa (mesin BBG,red) juga sudah disalurkan di tahun 2019 sebanyak 145 unit.

BACA JUGA:  Reses Anggota DPR/MPR-RI H. Bambang Hermanto, SE di Kecamatan Anjatan Kabupaten Indramayu

“Dan sekarang kita juga sudah masukkan proposal untuk pembangunan pabrik es. Sebab nelayan pada saat melaut ikannya lumayan banyak sehingga kita membutuhkan es balok sekitar 250 ton. Yang baru terpenuhi sekarang ini baru 75 ton,” ungkapnya.

Lanjut Syafriandi untuk lokasi pabriknya nanti, pihaknya sudah siapkan lahan di dekat TPI. Bahkan nelayan juga sudah siapkan lahan di kawasan Kampung Melayu untuk bangunan pabrik es.

“Harapan kita dengan adanya tambahan es balok dan pabriknya itu nanti, hasil tangkapan nelayan tidak akan busuk sehingga nelayan akan bahagia karena tidak ada kerugian yang mereka alami,” imbuhnya.

BACA JUGA:  Buntut Wartawan Diamankan, Demo Puluhan Wartawan di Polda Gorontalo

Syafriandi selain itu juga mengajukan bantuan kapal monitoring kepada Kementerian DKP.

“Ya, ini sedang kita jajaki mudah-mudahan nanti ada bantuan kapal yang memang bisa kita manfaatkan untuk monitoring sehingga apapun yang terjadi di laut terhadap nelayan bisa kita antisipasi. Ini juga bisa kita gunakan untuk transportasi ke pulau tikus,” tutupnya. (ZA)

 201 total views,  1 views today

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *