Ramah Disabilitas, Kemensos Pastikan Perkuat Aspek Keadilan dan Persamaan Hak

Kabarmetro.id, Jakarta – Juliari P Batubara Menteri Sosial (Mensos) memastikan jajarannya memperkuat aspek keadilan dan persamaan hak kepada penyandang disabilitas.

Penyandang disabilitas berhak mendapatkan perlakuan sama dengan warga non-disabilitas dalam banyak hal, termasuk dalam mendapatkan akses informasi.

Kementerian Sosial melalui Direktorat Jenderal Rehabilitasi Sosial (Rehsos) mendorong insan media massa agar mentransformasikan konsep diseminasi informasi sehingga mudah diakses oleh penyandang disabilitas.

“Pemberitaan harus ramah penyandang disabilitas, baik dalam konteks aksesibilitas maupun menjadikan mereka sebagai subyek,” kata Direktur Jenderal Rehabilitasi Sosial Harry Hikmat dalam acara Focused Group Discussion bertajuk “Mewujudkan Pedoman Berita Ramah Penyandang Disabilitas” yang digelar secara virtual oleh Dewan Pers, Senin (26/10).

BACA JUGA:  Amburadul Dalam Penyaluran BPNT Bupati Ciamis Buka Evaluasi Rapat

Berdasarkan UU Nomor 8 Tahun 2016 tentang Penyandang Disabilitas, terdapat lima kategori disabilitas, yakni fisik, intelektual, mental, sensorik, dan ganda/multi. Adapun, berdasarkan data berjalan 2020 dari Biro Pusat Statistik (BPS), jumlah penyandang disabilitas di Indonesia mencapai 22,5 juta atau sekitar lima persen.

Harry melanjutkan, data Survey Sosial Ekonomi Nasional (Susenas) 2018 mengungkapkan bahwa akses informasi penyandang disabilitas dalam penggunaan ponsel atau laptop hanya 34,89 persen, sedangkan non-disabilitas 81,61 persen. Adapun, akses internet penyandang disabilitas 8,50 persen sedangkan non disabilitas 45,46 persen.

BACA JUGA:  Muhammadiyah Dari Awal Desak DPR Tunda Pembahasan RUU Omnibus Law

“Pemerintah bersama seluruh elemen masyarakat terus mengatasi hal ini karena pemenuhan informasi adalah hak setiap warga negara,” tegasnya.

Senada dengan Harry, Ketua Dewan Pers Muhammad Nuh menyampaikan bahwa teknologi digital dinilai akan memainkan peran penting bagi peningkatan aksesibilitas informasi bagi penyandang disabilitas. Pasalnya, gaya hidup digital merupakan keniscayaan.

BACA JUGA:  KPK Dalami Temuan Mendagri Terkait Anggaran Daerah Rp 252,78 T

“Karena teknologi berperan sebagai supporter, driver, enabler, dan, yang terpenting, transformer,” tuturnya.

Dalam kegiatan ini, diselenggarakan dalam rangka mewujudkan pedoman bagi insan media untuk mengembangkan informasi yang ramah disabilitas, acara ini diikuti oleh Dirjen Rehsos Kemensos Harry Hikmat, Dirjen Hak Asasi Manusia Kemenkumham Mualimin Abdi, Ketua Umum Perkumpulan Penyandang Disabilitas Indonesia (PPDI) Gufroni Sakaril, dan Anggota Dewan Pers Asep Setiawan. (red/km)

 1,153 total views,  1 views today

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *