32.2 C
Jakarta
Rabu, Maret 3, 2021

Cacat Kemasan Kaleng Bandeng BSNT di Pati, Perlu Kontrol Produksi Pihak Manajemen Sebelum Disalurkan

- Advertisement -
- Advertisement -

Pati, kabarmetro.id – Produksi dari PT Maju Berdikari Sejahtera Pati (PT MBSP) merupakan perusahaan penyedia sebagian bahan baku produk ikan bandeng dalam kemasan dan ditemukan enam kaleng terdapat cacat produksi. Perlu kontrol Kembali dari pihak manajemen sebelum disalurkan ke warga sekitar.

Penyaluran bantuan sosial non tunai (BSNT) ditemukan enam kaleng kemasan ikan bandeng yang cacat produksi dan bisa membahayakan warga sekitar Kecamatan Batangan, Kabupaten Pati, Jawa Tengah.  Kepemilikan saham oleh 159 desa di Kabupaten Pati merupakan perusahaan Badan Usaha Milik Desa Bersama (Bumdesma).

Direktur Utama PT MBSP, Reza Adiswasono tidak menampik adanya temuan ikan bandeng kaleng cacat produksi. Bahkan, pihaknya juga meninjau sejumlah desa di Batangan untuk memastikan produk bandeng dalam kemasan kaleng yang disalurkan di sana aman untuk dikonsumsi.

Sudah distribusikan hampir 18 ribu kaleng di hampir 20 Bumdes. Kejadian di Batangan ditemukan enam kaleng yang cacat dan tidak bagus dikonsumsi. Saya akui itu. Tapi kami langsung ke lapangan dan langsung kami ganti produk yang bagus, katanya di Bumdes Co-Working Space, Pati (29/8).

“Bersama dengan pemerintah desa, Polsek, dan camat, kami mengambil sejumlah sampel produk dan membukanya. Alhamdulillah masih bagus dan segar. Aman dikonsumsi. Tapi yang enam itu memang saya akui ada cacat produksi,” katanya lagi.

Pada bulan kedua pihaknya menyediakan bahan baku untuk program BSNT. Menurutnya, pada bulan pertama, tidak ada kendala dalam produk makanan kaleng. Ketika itu PT MBSP masih menggunakan sarden pabrikan bermerek ternama.

Sementara untuk bulan kedua ini, setelah didiskusikan dengan beberapa pihak termasuk Bumdes dan pihak dinas, telah disepakati untuk memproduksi sendiri produk ikan kalengan dengan bahan baku lokal dari Pati.

“Akhirnya kami buat bandeng kalengan dengan merek Oenak yang sudah bersertifikat BPPOM dan halal dari  Majelis Ulama Indonesia (MUI). Bahan bakunya dari Juwana. Ini supaya petambak bandeng bisa berkontribusi,” jelasnya.

Selain penemuan beberapa produk yang cacat, sejumlah pihak juga mempermasalahkan label kadaluarsa dan kode produksi di beberapa kaleng yang ditulis tangan. Terkait hal ini, Reza menyebut jika perusahaan pengalengan yang bekerja sama dengannya sudah memberi klarifikasi. Sejatinya, untuk pengemasan produk, pihaknya bekerja sama dengan pihak ketiga di Yogyakarta.

“Dari 17 ribu sekian produk yang kami distribusikan, ada sekian ratus yang label expired-nya ditulis tangan. Klarifikasi perusahaan pengalengan, salah satu alat cap agak bermasalah, sehingga mereka terburu-buru menulis tangan untuk mengejar deadline. Mereka akui itu. Tapi selebihnya aman,” kata Reza

Semangat Pemakaian Produk Lokal

Reza mewakili Bumdesmaatas kejadian tersebut menyampaikan permohonan maaf kepada masyarakat. Seandainya ditemukan lagi ada produk ikan bandeng kaleng yang cacat produksi, pihaknya akan segera menggantinya, ujarnya.

Permasalahan yang terjadi saat ini merupakan catatan penting bagi perusahannya untuk memperbaiki diri. Namun demikian, ia berharap semangat memajukan bahan baku lokal tetap terjaga, dengan catatan kualitasnya harus baik.

Program BSNT provinsi Jawa Tengah, PT MBSP memang sengaja menggandeng Bumdes untuk berkontribusi. Bumdes memanfaatkan bahan baku dari desa masing-masing, termasuk produk beras.

“Sisanya, yang tidak bisa disediakan oleh Bumdes masing-masing desa, disediakan oleh Bumdesma PT MBSP. Kami pun mengutamakan produk lokal. Beras kami pakai 100 persen dari Pati, kecap juga,” Reza menegaskan. (Red/Tim)

- Advertisement -

Latest news

Resmi Dilantik, Salah Satu Kades Muda Kelakik Maman Rahmad, SE

Kabarmetro.id, MELAWI - Pelantikan 111 Kepala Desa Sekabupaten Melawi yang dilantik langsung oleh Bupati Melawi H Dadi Sunarya Usfa Yusra di halaman Pendopo Rumah...
- Advertisement -

Anggota DPRD Supriyanto: Ciptakan Budaya Bersih di Lingkungan Kita

Kabarmetro.id, PROBOLINGGO - Warga yang tergabung di KTS Kang Say Sejati Kelurahan Jati Kecamatan Mayangan Kota Probolinggo bahu membahu bersihkan rumput liar di wilayah...

Hasil Rapid Test Antigen, Nihil Positif Covid-19 Kerumunan Jokowi di NTT

Kabarmetro.id, JAKARTA - Kepala Bagian Protokol dan Komunikasi Pimpinan Sekretaris Daerah Kabupaten Sikka, Edmon Bura mengungkapkan tak ada warga yang terpapar Covid-19 dalam kerumunan...

Tambal Sulam Atasi Kerusakan di JLU Mayangan, Inikah Solusinya?

Kabarmetro.id, PROBOLINGGO - Tambal sulam ruas jalan yang rusak di Kota Probolinggo kembali rusak. Buktinya di JLU Mayangan yang baru saja dilakukan penambalan, kini...

Related news

Bupati Purwakarta Gulirkan Program Penguatan Ekonomi Sektor Perdagangan

Kabarmetro.id, PURWAKARTA - Pemerintah Daerah Kabupaten Purwakarta terus menggulirkan sejumlah program guna mendorong penguatan ekonomi kerakyatan dan industri mandiri yang berwawasan lingkungan di wilayahnya. Bupati...

Kodim 0820/Probolinggo Selenggarakan RAT Tutup Buku TA 2020

Kabarmetro.id, PROBOLINGGO - Primkop Kartika 0820 selenggarakan RAT TA 2020 bertempat di Lapangan Tenes Makodim 0820/Probolinggo, Jln. Panglima Sudirman No.73 Kelurahan Kebonsari Kulon Kecamatan...

Disulap! Lahan Kosong Dijadikan Kampung Sayur Sejati

Kabarmetro.id, PROBPLINGGO - Warga RT 04/ RW 02 Kelurahan Jati, Kecamatan Mayangan Kota Probolinggo, kompak dan saling bahu membahu saat menanam hingga memanen sayur...

Dapat Banyak Penghargaan, KPK OTT Gubernur Sulsel

Kabarmetro.id, JAKARTA - Gubernur Sulawesi Selatan (Sulsel) Nurdin Abdullah terjaring operasi tangkap tangan (OTT) Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) pada Jumat, (26/2) malam. Nurdin merupakan...
- Advertisement -

Tinggalkan Balasan