” Narkoba Era Baru ” Rusak Otak Anak

Dharma Pongrekun
Wakil Kepala Badan Siber dan Sandi Negara, Direktur Narkoba Bareskrim Polri (2015)

NARKOBA (narkotika dan obat-obatan) adalah kelompok senyawa yang mengakibatkan efek halusinasi, penurunan kesadaran, dan kecanduan. Meskipun bahayanya sudah diketahui, tetap saja tidak mengurangi jumlah pemakainya. Sedangkan di era online saat ini, gadget telah menjadi candu baru yang sangat membahayakan, terutama bagi anak-anak, karena menimbulkan gangguan perkembangan otak, serta masalah kesehatan mental dan perubahan perilaku. Mereka bahkan akan menjadi agresif dan mudah tersinggung jika orang tua tidak memberi mereka akses menggunakan gadget.

Terpapar gadget untuk waktu yang lama akan menghilangkan kesempatan bagi anak-anak untuk mengembangkan keterampilan dasar lainnya, seperti tidak dapat bermain secara mandiri atau dengan teman sebaya mereka, kehilangan kesempatan untuk berpikir secara mandiri, kehilangan waktu membaca dan menulis, bahkan memiliki risiko kesehatan serius yang mematikan.

BACA JUGA:  Rekaman Suara Dugaan Pemufakatan Jahat Tipikor 2018 Beredar FW-LSM Buat Pengaduan

Kecepatan konten di media, membuat anak-anak tidak dapat fokus pada satu hal dan mudah berganti fokus. Hal ini menurunkan kemampuan konsentrasi dan memori, sehingga anak susah memusatkan perhatian. Hal ini disebut “pikun digital”.

James McNamee dari Lembaga Kesehatan Kanada, memberi peringatan pada 2011 lalu bahwa: “Anak-anak lebih sensitif terhadap radiasi dibandingkan orang dewasa, karena otak anak dan sistem imun mereka masih berkembang. Jadi, kita tidak bisa mengatakan bahwa risiko pada anak sama dengan risiko pada orang dewasa”.

Pada bulan Mei 2011, WHO sendiri memasukkan gadget dalam kategori risiko 2B (penyebab kemungkinan kanker), karena radiasi emisi yang dikeluarkan oleh gadget tersebut. Donald Hilton Junior, seorang ahli bedah otak dari University of Texas menyampaikan, gadget merusak lima bagian otak, sedangkan Narkoba (narkotika dan obat-obatan) merusak tiga bagian otak. Hal ini menunjukkan gadget dua kali lebih berbahaya dari narkoba. Berikut lima bagian otak yang dirusak oleh gadget: otak depan, otak besar, otak kanan depan, dasar otak depan, dan otak kecil.

BACA JUGA:  Cabuli 4 Bocah, Pemuda Pengangguran Diringkus Polres Tapsel

Para ilmuwan tersebut telah mengatakan bahwa akibat kecanduan gadget, anak-anak di seluruh belahan dunia telah banyak yang menderita gangguan mental akibat SDD (screen dependency disorder), bahkan WHO sendiri pada 18 Juni 2018, menerbitkan dokumen ICD-11, yang merupakan revisi dari dokumen sebelumnya, ICD-10 terbitan pada 1990. Dokumen ini digunakan oleh para tenaga kesehatan untuk mengategorisasi kecanduan game online (6C51 Gaming Disorder) sebagai penyakit.

Apa yang Bisa Orang Tua Lakukan?
Pertama, aktivitas terbaik untuk mengatasi dampak kecanduan ponsel adalah dengan melatih sel-sel tubuhnya agar cerdas kembali, hingga dapat mencapai potensi fitrahnya melalui latihan jasmani khusus (detail teknik cara melakukannya lebih baik kita bahas di pertemuan langsung). Tubuh yang cerdas tahu apa yang dibutuhkannya untuk pulih. Profesor Robert W. Lovett dari Harvard Medical School adalah salah satu tokoh yang mengajarkan penggunaan kecerdasan tubuh. “Dengan teknik khusus, tubuh bisa ditanya dan mampu memberikan jawaban yang objektif. Bila suatu hal (fasilitas, metode, produk, lingkungan atau bahkan team) tidak dibutuhkan tubuh, karena tidak baik untuk kesehatan, hasil tes akan melemahkan tubuh. Sebaliknya, bila baik untuk kesehatan, hasil tes akan menguatkan tubuh.”

BACA JUGA:  Kapolsek Pelepat Kena Tikam Saat di Sandera Warga

Buktinya, menempelkan gadget ke telinga atau area dada dekat jantung, radiasi gadget akan melemahkan tubuh saat dites dengan metode tersebut. Pertanda sel-sel tubuh yang cerdas mampu mengenali bahaya gadget yang radiasinya ternyata melemahkan potensi tubuh.[] Red.

 183 total views,  1 views today

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *